Monday, October 04, 2010

Matsuri Kilat

Kemarin, gw, Shashie-senpai, Amanda (Manda), sama Onyet jalan bareng buat pergi ke matsuri, lebih tepatnya sih closing Jak-Japan Festival di Monas.
Abis nego yang rada ribet gara-gara via facebook, akhirnya sepakat kalo kita berempat ketemuan di halte busway Kampung Melayu jam 11 pagi. Gw n Onyet dateng rada telat gara-gara lama nunggu busway di halte pasar Jatinegara deket rumah gw. Tapi ternyata pas kita dateng, senpai belom dateng, jadi kita gw, Onyet, n Manda nunggu senpai bentar n baru berangkat.
Pas lagi nunggu busway, senpai udah meramalkan bakal ada ujan, n ternyata, jangan meremehkan anak yang kuliah di Unsada n terbiasa menghadapi berbagai kondisi cuaca Jakarta, RAMALANNYA BENER!!!! T_T
Pas kita mau transit di Senen, ujannya udah gede! Jadilah kita nyebrang di Jembatan sambil berbasah-basah ria, kecuali senpai yang pake jaket tebel (persiapannya mantap! XD)
Behubung ujannya gede gitu, kita udah lari-larian di atas jembatan, badan basah, persis film-film India kurang tarian -___-" (sementara senpai beranggapan ini mirip adegan anime)
Penderitaan ga cukup sampe situ, n kayaknya ini baru awal perjalanan panjang ke matsuri....

Setelah ngantri, akhirnya kita naik busway lagi, berhubung ga dapet tempat duduk, mau ga mau berdiri n terlempar kesana kemari gara-gara penuh =.="
Udah basah, dingin, pegel pula....
Sampe di halte Gambir, kita turun n harus menghadapi kejadian sial lainnya, ujannya masih turun dengan derasnya T_T
Kali ini ramalan senpai soal ujan salah, ujannya ternyata awet n ga brenti-brenti. Kayaknya ada tuh 1 jam di halte busway, ujan ga brenti juga. Gw sama senpai beberapa kali ngomongin Vocaloid n SOA XD. Pas di halte kita ketemu sama temen kampus senpai, dia juga mau ke matsuri n sama-sama kejebak ujan.

Berhubung ujan ga brenti juga, kita akhirnya cabut naik taksi ke Senayan City buat nunggu ujan brenti. Soalnya kalo nekat ke matsuri, kita ngeri bukannya matsuri malah mandi bareng dengan shower gratis. Di sana kita liat-liat baju bentar, Onyet sempet ngiler sama dompet yang ada aksesoris salib, terus makan di Sushi Groove, mesen 4 macem sushi n 4 botol Aqua. Pas makan-makan kita berempat sibuk ngebahas tentang demam Korea yang lagi tren di Indo. Gw hampir ga percaya pas denger ceritanya senpai n Manda, katanya sampe ada fans yang berantem gara-gara ANJING IDOLANYA. Anjingnya loh! Ada fans yang nganggep anjing piaraan idolanya tuh yang paling keren, lucu, dll sampe beranten sama fans lain! WTF!? O.o
Yang punya anjing aja belom tentu peduli, malah fansnya yang ribut.... Bukan cuma ini sih yang diomongin, intinya, kegilaan fans Korea yang saking gilanya malah jadi alay =.="

Nah, ini yang paling SIAL kemarin....
Pas selesai makan, kita bayar bill-nya. Total sekitar Rp 216.000,- Gw pikir ya wajar lah, sushinya enak, gw rasa imbang juga.
Gw berasa imbang sampe gw liat bill-nya....
Gw liat 4 Aqua botol... gw lanjut baca ke harganya....
Gw shock berat
4 botol Aqua laknat itu harganya Rp 50.000,- T_T
Bayangin! Harganya segitu! Berarti 1 botol harganya Rp 12.500,-!
TIDAAAAAAAAAAAK!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! T_T

Sial, sial, sial! Mahal banget tuh Aqua! Itu air paling laknat n terkutuk yang pernah gw minum! Ambil untungnya keterlaluan banget! Lain kali gw ogah makan di situ lagi, mending makan di Sushi Groove lain yang bisa refill ocha sampe kembung!

Lanjut perjalanan..... (setelah memaki-maki harga Aqua, tentu saja)

Kita sempet masuk ke iBox, gerainya produk Apple n grepe-grepe benda-benda di sono, mumpung yang dipajang asli XD

Dari sini kita sepakat: iPod itu kotak kecil dengan harga selangit. Tu iPod nano inceran gw kecilnya amit-amit harganya gede =.="

Abis itu kita ke Kinokuniya buat liat-liat buku. Gw sama senpai yang nongkrong di bagian komik n dengan sukses menemukan komik yaoi berjudul Yuukyu no Kanata karangan Asia Watanabe XDDDDD
Sialnya, kita juga nemu komik Uraboku jilid 5, 6, 7, TAPI BOKE T_T
Jadilah ga bisa beli, n kerjaan gw sama senpai cuma liat-liat komik n artbook, ngobrol soal anime. Untungya soal manga n artbook, kita bisa cari donlotan di Internet XD. Pas ke bagian majalah, kita protes ria saking majalah yang ada cuam dikit n rata-rata cuma memuaskan fans cowok. Lagian covernya K-On! gitu, secara gw cewek, ya gw juga nyari yang bishie dong = 3=
Kalo gw doyan liat cewek juga ya ga normal dong =///="
Tapi di sini gw n senpai menemukan ciri otaku: liat baju seharga Rp 30.000,- bakal bilang, "MAHAL!!!!!" tapi begitu liat artbook, manga, majalah, figur, n merchandise anime lainnya yang harganya berkali-kali lipat baju tadi, para otaku bakal bilang, "Oh, cuma segitu? Murah dong kalo gitu!"
Ini mebuktikan, rasio harga otaku emang beda dari yang bukan otaku.... (n kayaknya gw emang otaku kelas menengah, secara ciri-ciri di atas itu selalu terjadi sama gw. Beli baju sayang, beli nendoroid ga pake mikir =.=")
Btw, kayaknya Onyet bahagia pas kita tunjukin komik yaoi yang kebuka tadi XD

Berhubung kayaknya ujan udah redam kita keluar Kinokuniya n akhirnya memutuskan buat ke matsuri (secara itu sampe malem, kita keluar Kinokuniya jam 5 sore). Sebelumnya mampir dulu ke Periplus, tapi keluar dengan tangan kosong, karena yang dicari ga ada. Tapi pas mau keluar, kita kayaknya emang ga diberkahi atau apa, TERNYATA MASIH UJAN!!!!
Pas di pintu keluar, Manda mencetuskan ide brilian tentang air minum. Kenapa tadi kita bayar segitu mahal buat air padahal air lagi berlimpah? Harusnya tadi kita ga pesen air, cukup nadahin air ujan, angkat aja muka ke langit, minum deh -____-"
Gratis, ga bayar....
Kenapa ini ga terpikirkan tadi?
Ah~ penyesalan selalu datang terlambat T_T

Berhubung gw n senpai udah ngebet matsuri, akhirnya senpai sms temennya buat nanya gimana matsurinya, batal atau ga, ada tenda atau ga. Berhubung lama balesnya, akhirnya senpai nelpon temennya, n kita dapet info, ada tenda di sono. Akhirnya, dengan semangat yang tersisa, kita cabut balik ke Monas, sayang, Manda ga bisa ikut saking ga enak sama nyokapnya yang mau kondangan. Akhirnya kita bertiga doang yang ke Monas.

Sampe di Monas, taksi ga boleh masuk, jadi kita turun di depan gerbang n jalan kaki menuju matsuri. Udah basah-basahan, satu payung buat bertiga (pala gw basah sebelah doang, bo!) pas nyampe di lokasi matsuri, emang dasar sial, TIKET HABIS!!! Artinya GA BOLEH MASUK!!!!!
Dalem ati gw, WTF?! Abis? Serius? Gw udah PENUH PERJUANGAN KE SINI!!!!!!!! T_T
Mana sepatu kita juga udah kena lumpur gara-gara lumpur sama rumput warnanya ga ada bedanya....
Tapi untungnya, sankyuu banget ke senpai yang dengan penuh semangat kembali mempraktekan The Art of Stealth yang terinspirasi dari game Assassin Creed yang dia mainin. Yup, ini bener-bener ngebantu kita, caranya cukup mudah, pas ada rombongan di pintu keluar, kita nyelap-nyelip sana sini, di antara kerumunan gitu, petugas udah ga meriksa lagi, pas ada yang nanya, "tiket?", senpai dengan cerdasnya jawab sambil nunjukin tiketnya, "ada! 3!" XDDD

Oiya, gw belom kasih tau kalo yang ada tiket cuma senpai, dia dapet lagi dari senpai di kampusnya.

Tu petugas percaya aja kalo tiketnya ada 3. Padahal? Ya cuma 1! XDDDDDD

Akhirnya kita berhasil masuk ke matsuri, awalnya rada kecewa saking kayaknya yang jualan merchandise anime udah pada pulang, padahal itu yang paling penting buat kita. Yang kita temuin malahan sepeda motor Yamaha -__-"
Sama ada makanan juga yang masih jualan. Ada baby octopus (bayi gurita), apel yang dilapisin gula, takoyaki, okonomiyaki, dll
Berhubung boke, gw n senpai ga beli makanan sama sekali T_T
Ternyata banyak yang pake plastik pengganti jas ujan gara-gara dari pagi ujan ga brenti. Yup, dress code taun ini: plastik =.="
Sayang banget loh, banyak yang cosplay n pake baju ala loli bagus-bagus, tapi ketutup plastik.
Plus, ternyata acara udah resmi dibatalkan karena cuaca buruk. Bon Odori batal gitu? Gimana ga kecewa? Hanabi juga batal? *sigh*
Setelah desperate, kena lumpur, keujanan, n berbagai kesialan lainnya, mulai ada pencerahan. Kita ketemu temennya senpai juga. N akhirnya berempat barengan. Ternyata masih ada yang jualan merchandise anime, gw n Onyet beli pin dasi Vampire Knight, strap Kuroshitsuji, n cincin Cagalli di Gundam Seed Destiny (tau kan, cincin yang dari Athrun itu loh)....
Tadinya gw n senpai sempet ngiler sama sale nendo cuma Rp 80.000,- tapi pas diperhatiin baik-baik, itu nendo KW DX
Senpai akhirnya dapet hair dress ala loli XDDDD
Gw bener-bener menggila di matsuri sampe rela berlumpur-lumpur demi beli merchandise anime n memuaskan hobi, sepatu gw udah berlumpur, n air lumpur juga udah ngerembes ke dalem, kaos kaki gw dengan sukses berganti warna dari putih jadi coklat =.="
Pas kita kira acara udah batal semua, tiba-tiba ada suara hanabi, ga pake mikir, kita berempat nerjang lumpur n akhirnya liat hanabi! \\(^o^)//
Gw sempet foto hanabi-nya tapi akhirnya mending video aja XDDDD

Hontou ni arigatou buat senpai yang udah minjemin payungnya n mau mayungin gw n Beatrice pas ngerekam hanabi ^^






Oiya, gw juga ketemu sama Rahmat-sensei, sensei les Jepang gw di LBI. Gw heran, ko dia tampak kinclong ya? Gw berempat udah gembel.... = 3=


Selesai itu, kita masih jalan-jalan bentar, Onyet juga akhirnya makan matcha ice cream yang udah dia idamkan selama 2 hari XDDDDD
Setelah makan es krim itu, semangat Otaku Onyet yang terpendam keluar juga~
Gw sama senpai masih berlindung di bawah payung, si Onyet dengan gagahnya menerjang ujan demi belanja XDDDDDD
Gw sama senpai sampe kagum! >///<

Akhirnya karena udah malem n udah liat hanabi, kita pulang.
Pas jalan keluar Monas, kita bener-bener sue! Ternyata ada pintu masuk yang ga dijaga! Kalo gitu ngapain tadi kita sampe berlumpur ria? T3T
Ini bukti kalo pikiran kacau membuat jalan kebenaran tertutup =.="
Kita pulang naik busway, transit di Senen, n akhirnya gw n Onyet turun di Jatinegara tercinta, sedikit ngesot buat nyampe rumah =.="

Nyampe rumah rasanya pegel banget! Padahal tadi semangat XD
Gw makan, mandi, menimang belanjaan, n akhirnya tidur....
Sekian perjalanan gw kemarin. Capek, basah, berlumpur, tapi seneng XDDDDDD

See you next year, matsuri! ^^

No comments:

Post a Comment